Thursday, April 20, 2006

Lagu yang tak pernah mati

I can feel it coming in the air tonight
Oh Lord....

Kadang enak juga denger lagu2 lama. Saya lagi berbaring santai ditempat tidur sama Annisa dan istri sembari dengerin radio. Istri lagi kecapean soalnya tadi siang ngajak Annisa main ke taman Bastion. Annisa dan saya nyari lagu2 yang enak pakai remote control. Dapet lagu Phil Collins di radio Nostalgia yang membawa pikiran saya balik keawal tahun '80-an --jaman2 'perjuangan' , jaman adolesence, jaman 'baru gede', akhir SMP awal SMA.

Ada 2 masa yang masuk balik ke pikiran saya sewaktu mendengar lagu tadi sembari menutup mata, berusaha untuk menangkap lebih lengkap kejadian2 yang lewat pada waktu itu. 20-an tahun yang lalu --kira2.

Yang pertama, teringat keluarga sepupu yang tinggal didaerah Pakubuwono Kebayoran. Dari jaman dulu mereka memang penggemar Genesis mulai dari generasi Peter Gabriel sampai Phil Collins menjadi lead singernya. Om-om dan sepupu2 kita yang lebih tua memang mempengaruhi selera musik kita, yang akhirnya lagu2 Genesis, Phil Collins dan 1 hit dari Tony Bank ('Is this love') jadi ikon dengan masa SMP-SMA kita.

Apa kabar mereka sekarang yah? Sudah lama nggak ketemu. Lebaran bareng terakhir 8 tahun yang lalu.

Itu kenangan yang pertama, yang kedua, saya jadi teringat temen SMA, penggemar Phil Collins: MT Firdaus a.k.a. Daus. Satu dari sedikit orang yang saya panggil teman. Sebetulnya saya orang yang gampang untuk dekat dengan orang lain dan cukup approachable tapi ternyata nggak banyak orang yang pernah deket dengan saya akhirnya jadi teman.
Sempat kos bareng di Depok kurang dari setahun akhir '88 sebelum akhirnya kita sibuk masing2, pindah kos, lulus kuliah, kerja dan jarang kontak sampai akhirnya kita ketemuan lagi tahun 2003 waktu saya dan keluarga liburan ke Jakarta.

Memori... memori.... memang bener kata orang kalau wangi2an (=fragrance) dan musik (=sound) bisa membawa kita balik kebelakang, ke ruang dan waktu kita denger be-bunyian atau mencium we-wangian tadi yang terjadi bersamaan dgn periode penting dlm hidup kita.

Selamat bernostalgia.....

Tuesday, April 18, 2006

Nyiapin TOEFL bag. 2

Untuk nambah vocabulary baru dan advanced, saya baca artikel2 dari majalah bisnis yang difotokopi dikantor. Dari situ saya bikin daftar kata2 baru atau kata2 yg kurang jelas beserta artinya. Dari semua kata2 yang sudah saya catet, ternyata alo saya liat2 ada 3 kelompok kata:

Satu, Kata2 baru yang belum pernah saya denger/baca sebelumnya. Contohnya: Voracious, yang artinya menurut Cambridge Dictionaries Online (http://dictionary.cambridge.org/) adalah very eager for something, especially a lot of food. Contoh kalimat dengan kata ini:

He has a voracious appetite (= he eats a lot).
Daus is a voracious reader of Ani Arrow novels (= He reads a lot of them eagerly and quickly).

Contoh lainnya: scuffle: a short and sudden fight, especially one involving a small number of people. Contoh kalimat:

Two police officers were injured in scuffles with fans at Sunday's National Football League contest.

Kelompok kedua, kata yang sering atau sudah beberapakali denger/baca tapi karena males buka kamus artinya nggak begitu jelas di kepala. Atau gampangnya pas ketemu kata ini, saya cenderung liat konteks kalimatnya terus ngira2 sendiri apa artinya. Kadang benar tapi lebih sering salahnya (Hihihi). Contohnya: leverage, backlash dan overrun. Leverage udah tau artinya soalnya bos2 seneng banget make kata ini kalo di-meeting (taunya game Binggo Bullshit nggak? Nah ini salah satu kata yang gue masukin ke list nya).
Kata Backlash (bukan Backless yah)saya nggak terlalu ngeh artinya. Ini hasil me-reka-reka yang idenya sebetulnya nggak jauh beda dengan arti sebenarnya. Saya tebak2 BACK artinya kan berbalik yah terus LASH itu dipecut kan? nah kira2 pecutan balik atau action seperti itu lah. Arti sebenarnya taunya 'reaksi keras' (nggak jauh bedakan. Apa jauh?). Yang terakhir kata overrun tadinya saya pikir artinya dilindes eh taunya yang bener tuh: If unwanted people or things overrun, they fill a place quickly and in large numbers.
Contohnya:

Rebel soldiers overran the embassy last night.
Our kitchen is overrun with cockroaches.

Kelompok kata terakhir, kelompok kata2 yang artinya udah tau tapi saya penasaran dengan arti baku-nya --dalam bahasa Inggris. Contoh: painstakingly, ensue, reinstate dll.

Selain 3 kelompok tadi, yah kelompok kata2 yang semua orang udah tau artinya. Untuk kata2 ini saya nggak bikin list khusus karena emang udah terlalu apal banget. Contohnya: apple, car, joker, airhead--hihihi.

Voila, Ternyata, belajar kata2 baru bahasa Inggris tuh bisa menarik dan nggak ngebosanin. Paling nggak sekarang saya bisa lebih ngerti banyak artikel yang dulu mau mulai bacanya aja udah males. Apalagi sekarang punya target dapet score TOEFL yang adequate untuk sekolah lagi (eh buka kartu nih :D)

OK itu dulu deh... udah jam 11:00 malem nih.
Ciao. Bon nuit.

Sunday, April 16, 2006

Nyiapin TOEFL

Udah beberapa minggu terakhir ini gue sibuk nyiapin TOEFL. Utk apa sih? ntar deh gue ceritain di artikel yang lain. Minggu ini mumpung lagi weekend panjang banget nih --4 hari-- ngga gue sia2in. Selain beres2 rumah, main sama Annisa dan belanja migguan sama istri, dari Jumat kemarin gue banyak baca buku2 yang udah dibeli.

Dari 3 buku yang gue tulis di 'Beli Buku' --April 2, 2006-- satu per satu udah mulai gue baca. Yang pertama itu buku Advanced English Vocabulary in use dari Cambridge. Eh menarik juga yah bukunya. Model materinya juga nggak kayak biasanya. Bukunya tuh terdiri dari 108 chapter (gleg, banyak banget ya'). Tiap2 chapter terdiri dari 2 halaman (phewww. alhamdulillah nggak kepanjangan). Halaman kiri teori terus halaman kanan exercise. Tiap chapter begitu. Sampe hari ini gue udah belajar sampai chapter 16. Lumayan yah. Ntar malem rencananya mau baca 2 chapter lagi.

Buku yang ke-2 buku TOEFL preparation dari Barron's. Bukunya tebeeeeel banget. 740 halaman jek. Gile banget. Tadinya gue bingung mau mulai dari mana bacanya. Gue mulai dari halaman satu bikin gue down banget, abis bla-bla-bla-nya panjang banget buku ini. Masa sampe halaman ke 40 masih belum ngomongin materinya? Gue musti sering2 ngingetin diri gue utk keep on fighting. Maju terus pantang mundur. Cape' juga, akhirnya gue balik ke indexnya lagi langsung cari chapter yang menarik terus lompat ke situ. Sekarang gue lagi baca chapter 'Structure'. Dari sini gue belajar kalo Bhs Inggris tuh juga punya Subjunctive.

Buku yang ketiga sebetulnya bukan buku reference tapi kamus. Bukan kamus Bhs Indonesia-Inggris-Indonesia, tapi kamus sinonim dan antonim. Penting kalo mau tau kata2 yang artinya sama atau ampir sama. Gue rekomendasi kamus ini kalo anda sering nulis dalam bahasa Inggris.

Selain ke 3 buku tadi, untuk reading exercise sama nyari advanced vocabs gue minjem majalah2 dari kantor kayak Harvard Business Review, Newsweek, BusinessWeek etc. Kadang2 dimajalah ini banyak kata2 yang sering muncul berulang-ulang yang artinya gue gak ngerti tapi males banget buka kamus nyari artinya. Tapi berhubung sekarang gue lagi nyiapin TOEFL, gue jadi rajin buka kamus online dari Cambridge. Paling nggak sekarang rasa percaya diri gue tambah tinggi untuk baca artikel di HBR yang emang materinya aja sering njlimet.

Gue masih belom register untuk test TOEFL, targetnya sih Juli ini udah musti ikut test. Ntar deh hari selasa gue telepon test centernya.

A plus.
Tata

Monday, April 10, 2006

Tiga-tiga!!!

Kemarin minggu sore, saya ngebantuin istri masak makan malem. Nggak banyak sih kita masaknya, cuma bikin bakwan jagung. Istri minta saya ngegoreng didapur, soalnya dia musti nyuapin Annisa yang makannya rada susah akhir2 ini diruang tivi. Istri sebelumnya ngajarin saya gimana caranya ngambil adukan bakwan terus ditaruh dipenggorengan yang minyaknya udah panas. Gak boleh kebanyakan gak boleh kedikitan, cukup kira2 sesendok makan muncung.

Saya didapur sendirian, sembari masukin adonan bakwan ke penggorengan, dalam hati saya ngitung berapa bakwan yang bisa digoreng sekali masak di wajan yang nggak gede ini. Maksimum bisa 5. Secara gak sadar, saya itung berapa yang udah dimasak Wati sebelumnya sama yang masih jadi adonan. Total kira2 ada 20-an bakwan, yah kira2 10 untuk wati 10 untuk saya.

Waktu ngitung dikepala tadi, tiba2 aja saya senyum sendirian, jadi inget waktu masih tinggal sama orang tua di Bekasi waktu masih SMP sekitar pertengahan tahun '80-an. Dulu itu, kalo kita makan malem atau makan siang, saya atau salah satu ade' saya otomatis langsung ngitung ada berapa potong sate atau lauk apa aja yang temasuk mewah. Yah sate ayam/kambing memang termasuk mewah utk kita. Total sate terus dibagi 7 --ayah, ibu dan kita berlima waktu itu. 'Tiga-tiga!' teriak salah satu dari kita, kalo satenya ada 20 tusuk, ini berarti ada satu orang yang cuma kebagian 2 tusuk. Atau 'Lima-lima!' kalo pas lagi tanggal muda, dan kita beli satenya banyakan.

Ibu kita sering bilang, keadilan memang harus dijaga dikeluarga termasuk berapa potong sate yang kita makan, soalnya kalo ngga adil perang dunia ke-3 pasti udah meletus dari jaman dulu. Kalo beli kue juga begitu, potongannya harus sama besar atau paling ngga ukurannya nggak boleh terlalu beda satu dengan yang lainnya. Alasannya sama, kalo ngga adil kita berlima (cowo' semua) bisa langsung ribut, protes.

Sekarang, 20 tahun kemudian, kita udah ampir nggak pernah lagi ngitung berapa jatah sate, bakwan atau lauk 'mewah' lainnya yang jadi bagian kita. Semua itu sekarang cuma kenangan yang sering jadi bahan becandaan diantara kita kalau lagi ngumpul bareng2. Saya bersyukur karena keluarga kita, walaupun sering melewati masa 'pas-pas-an', bisa tetap survive malahan beberapa dari kita udah jadi orang (nggak monyet keling lagi --keling karena kelamaan nunggu mikrolet di pinggir jalan). Beberapa dari 6 ade' saya sekarang ada yang masih sekolah dan ada juga yang baru memulai karirnya. Mudah2an mereka selalu tegar dalam hidupnya dan selalu percaya bahwa kerja keras itu bisa merubah semuanya.

Geneva, 10 April 2006

Monday, April 03, 2006

the story behind the name

Tau nggak sih artinya 'Jaingluh'? Jaingluh itu salah satu dari kata2 romantis yang sering orang pakai kalo lagi ribut sama temen misalnya, atau juga bisa dipakai juga kalo anda misalnya lagi nyetir dan terus diserobot sama orang lain. Jaingluh adalah versi halus dari kata 'Anjing luh!'. Yang terakhir ini artinya sangat kasar dalam bahasa Indonesia dan jarang sekali dipakai disekolah, dirumah tangga, di rapat2 dikantor, dibimbingan belajar, diarisan ibu2, disalon dll. Tetapi mungkin saja anda akan/sudah menemukan bbrp addicted users kata ini, misalnya di terminal, ditempat main biliar, atau ditempat-tempat dimana peradaban jahiliah masih kuat pengaruhnya :D

Terus, kalo jaingluh itu adalah turunan dari kata2 manis 'Anjing luh!' kenapa dipake jadi nama blog gue? Apakah gue mau me-jaing-kan orang yang baca blog gue? Yah enggak dong. Gue ngeblogkan salah satunya mau nyari temen2 khususnya yang berbahasa Indonesia. Sebetulnya ada ceritanya kenapa kata ini kepilih (bukan 'dipilih').

Ceritanya suatu malam, gue bilang ke istri 'Eh mau ngeblog lagi ah'. Istri gue bilang 'Yah udah sok atuh'. Pertama-tama kita putusin kalo kita mau hosting di blogspot.com soalnya istri juga udah punya 2 blog disitu dan dia ok2 aja sama blogspot.com.

Terus, mulai deh kita berdua mencari ide utk nama blog gue. Kita coba pake tubagus.blogspot.com, eh udah diambil orang. Coba jakarta.blogspot.com udah dipake juga. Coba jalanjalan.blogspot.com orang laen udah bikin blognya disitu.Sampe akhirnya kita udah nyoba2 sekitar 20-an nama yang terlintas diotak gue, semuanya udah dipake. Jangan2 ampir semua orang di Indonesia pada nge-blog di blogspot kali yah.

Ampir 1 jam kita berdua duduk didepan laptop tapi belom juga nemu kata2 yang 'klik' utk nama blog gue. Kata yang pendek dan gampang diinget orang. Akhirnya ide kotor tiba2 menguasai pikiran gue (caelah)... 'Eh kalo jaing gimana?' Gue minta pendapat istri. Dia bilang 'Jangan dong masa jaing, rude banget'. 'Gimana kalo jaingluh?' tanya gue lagi. Dia nggak komentar apa2 cuma ketawa doang, 'Yah udah coba aja'. Eh ternyata pas dicoba jaingluh ternyata belom ada yang make, dan gue ngga bisa cancel lagi soalnya blogspot udah 'book' nama ini utk gue. Jaingluh emang pendek tapi gue nggak yakin kalo orang bisa cepet inget.

Tapi, kalo ada yang tidak berkenan dengan nama jaingluh, maaf yah. Gue enggak bermaksud bersumpah serapah kok. Percaya deh gue gak ada maksud buruk.

Ok Broer?

Sunday, April 02, 2006

Beli buku

Sabtu siang kemarin kita pergi ke toko buku Payot di Rue de Mont Blanc. Toko buku ini adalah satu dari sedikit toko buku yang jual buku2 bahasa inggris di Geneva (kalah deh sama Jakarta). Itu juga kalo nggak salah cuma ada 2: 1 di Centre ville dan satu lagi di Rue de Mont Blanc. Kita pilih yang terakhir soalnya lebih besar dan lebih lengkap. Selain itu paginya kita belanja disekitar Payot di toko pakistan --lupa namanya-- untuk beli beras (orang Indonesia bok) dan di toko Asia Store untuk beli ikan asin (dan bbrp bahan makanan lainnya yang tidak sopan untuk diceritakan disini hihihi).

Sampe di toko buku, seperti biasa gue liat2 dulu buku2 yang baru dateng dari UK dan US. Annisa, dia langsung nagkring dibagian buku anak2 --yang harganya ngga murah. Puas liat buku2 import baru, gue langsung ke corner 'English books' utk cari buku TOEFL. Kok nggak ada yah?. Yang ada malahan Dictionary Synonyms and Antonyms dari Oxford.... hmmm menarik juga. 27.50CHF. Biar rada mahal gue ambil juga, soalnya menurut juga isinya menarik, kita bisa cari kata2 yang artinya sama atau berlawanan. Penting utk nulis artikel dalam bahasa inggris.

Oh iya, Annisa kayaknya juga udah nemu buku yang dicari-cari (eh gimana gue bisa tau kalo dia emang nyari buku juga?).

Annisa: Papa papa, je veux le livre autocollant... sembari nunjukin ke gue buku yang dia pegang.

Aha... tau gue sekarang yang dia mau. Itu lho buku yang lagi ngre-tren dikalangan anak2 SD di sini. Autocollant artinya gambar tempel. Segala macem kartun dijadiin gambar tempel disini, Barbie, Winnie, Superman, Batman dll dll. Buku yang Annisa pegang itu buku komik item putih yang di setengah bagian belakang buku itu ada berpuluh-puluh gambar tempel utk ditempelin dibagian item putih tadi. Kalo udah jadi dan nempelinnya bener buku ini jadi komik berwarna.
Annisa berbinar-binar matanya waktu minta ke gue. Gue ambil bukunya, gue liat, busyet mahal banget harganya. 24CHF. Gleg. Gue bilang aja kalo kita nggak mau beli. Dia protes tetep mau dibeliin, untung aja Wati langsung turun tangan sebelum krisis berlanjut (hihihi).

Gue turun ke basement sendirian, nyari buku TOEFL yang masih belum ketemu. Cape' muter2 dilantai basement akhirnya gue tanya sama bapak2 dibagian informasi. Pas gue tanya, dia bilang kalo buku bahasa inggris semuanya ada dilantai ground floor. Gue bilang kalo gue udah nyari2 disitu tapi gak nemu juga. Gue minta tolong ke dia untuk liat di database inventory-nya.

Bapak2: Ben, c'est pas possible qu'on a pas de livre de TOEFL. (nggak mungkin kita nggak punya buku TOEFL).
Gue: mais j'ai pas les trouve. (Tapi saya nggak nemu tuh)
Bapak2: Mais si, on en a beaucoup. (Ada tuh). Bapak2 itu ngebacain buku2 TOEFL yang dia temuin di databasenya.

Bapak2: Venez avec moi. Bapak2 tadi ngajak gue naik balik ke lantai dasar ke bagian 'Englsih books'.

Eh taunya emang ada banyak buku TOEFL disitu, cuma emang raknya rada dipojok banget, gue nggak liat tadi. Setelah gue banding2in isi dan harganya, akhirnya gue putusin utk beli yang keluaran Barron's. Selain itu gue juga ambil buku Advanced English Vocabulary in use dari Cambridge untuk bahan exercise nambahin advanced vocabulary gue. Total gue beli 3 buku jadinya.

Beras: 7chf, Buku: 120chf, hati senang: priceless.